Tak Lama Lagi, Tidak Ada Perairan Tanpa Sampah Plastik

Sampah plastik terbawa ke laut dan pantai oleh parit kota yang bermuara ke sungai. Kemudian sungai-sungai membawa sampah dan segala zat pencemar ke muara dan laut. Wah bisa dibayangkan ya jika masalah ini tidak segera ditanggulangi akan berakibat pada menumpuknya sampah, baik di lautan maupun di perairan daratan.

Selengkapnya

Anda berada disini : Beranda - Lingkungan

Yogya Luncurkan Batu Bata Ramah Lingkungan

Lingkungan | 0 Komentar


Badan Lingkungan Hidup Kota Yogyakarta mencanangkan program ecobricks atau batu bata ramah lingkungan sebagai salah satu upaya menangani sampah plastik agar bisa dimanfaatkan dalam bentuk lain.

"Tidak perlu lagi memperdebatkan cara terbaik dalam menangani sampah, yang penting adalah bekerja menangani sampah, salah satunya dengan metode ecobricks," kata Kepala Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Yogyakarta Suyana di sela pencanangan ecobricks di Yogyakarta, dilansir Antara, Jumat, 3 Juni 2016.

Menurut dia, pengurangan volume sampah yang dihasilkan Kota Yogyakarta sudah dilakukan sejak 2009 dengan beragam metode, seperti bank sampah, pemilahan sampah sejak dari rumah tangga hingga mengelola sampah menjadi kerajinan dan kompos.

Namun, ucap Suyana, hingga saat ini pengurangan sampah baru mencapai 3,5 persen dari target pengurangan 20 persen pada 2015. Saat ini, jumlah sampah yang dihasilkan Kota Yogyakarta mencapai sekitar 240 ton per hari dengan 14 persen di antaranya adalah sampah plastik.

BLH Kota Yogyakarta kemudian mengadopsi penanganan sampah plastik melalui metode ecobricks yang diperkenalkan pasangan Russell Maier dan Ani Himawati.
Melalui metode tersebut, warga diajak menyulap sampah plastik menjadi bahan material yang bisa dimanfaatkan untuk beragam fungsi, mulai dari bangku, meja hingga kebutuhan lainnya.

Sampah plastik yang tidak memiliki nilai dimasukkan dan dipadatkan ke dalam sebuah botol plastik hingga penuh. Botol yang sudah terisi sampah plastik yang kering dan bersih tersebut bisa disusun menjadi berbagai bentuk sesuai kebutuhan.

"Saya mengawali pembuatan ecobricks sejak empat tahun lalu di Filipina. Saat itu, saya tinggal di desa yang asri dan mulai berpikir mengenai sampah plastik agar tidak hanya terbuang percuma," kata Maier.

Warga Kanada yang lama tinggal di Filipina itu kemudian mulai mendekati sekolah-sekolah untuk mengajarkan cara membuat ecobricks dari sampah plastik.

"Memang butuh waktu cukup lama untuk membuat sebuah ecobricks. Selama membuat ecobricks, pikiran kita terhadap plastik akan berubah. Plastik bukan lagi sampah, tetapi sumber daya," katanya.

Maier kemudian tinggal di Bali dan menyebarkan metode ecobricks di sana. Namun, kata dia, hanya Yogyakarta yang pemerintahnya memiliki respon paling cepat terhadap metode tersebut dengan mengangkatnya sebagai program kegiatan.

Di Yogyakarta, metode ecobricks mulai dikenalkan pada Maret dengan menggandeng 405 bank sampah di wilayah. Hingga saat ini, sudah ada hampir 6.000 ecobricks yang bisa dibuat.

Sebuah botol air mineral 600 mililiter membutuhkan setidaknya 2.500 lembar plastik bungkus mi instan atau setara 250 gram sampah plastik.

Selain mengurangi kuantitas sampah plastik yang dibuang ke tempat pembuangan sampah, metode ecobricks tersebut juga mampu mengurangi jumlah karbondioksida yang dilepaskan ke lingkungan.

sumber & foto: liputan6.com

Komentar :


Media Sosial

Ikuti kami

Tentang Kami

Komentar Terbaru

Menarik sekali,boleh gabung gak?...
Nama: Oktaviyana di Wajah Bunda Indonesia: Senang Cari Ilmu

Hallo aku Tiwi, penyuluh online dari Arisan Mapan ini. aku...
Nama: Tiwi Mapan di Program Arisan Mapan

Terima kasih untuk tulisannya. Salam sayang untuk semua: Ibu Indonesia. reda...
Nama: Reda Gaudiamo di AriReda Tur Perdana di Usia Senja

Kontak Kami