Tak Lama Lagi, Tidak Ada Perairan Tanpa Sampah Plastik

Sampah plastik terbawa ke laut dan pantai oleh parit kota yang bermuara ke sungai. Kemudian sungai-sungai membawa sampah dan segala zat pencemar ke muara dan laut. Wah bisa dibayangkan ya jika masalah ini tidak segera ditanggulangi akan berakibat pada menumpuknya sampah, baik di lautan maupun di perairan daratan.

Selengkapnya

Anda berada disini : Beranda - Lingkungan

Di Masa Lalu, Kita Punya Salah pada Hutan

Lingkungan | 0 Komentar


Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai buruknya pengelolaan hutan di Indonesia tak lepas dari kesalahan masa lalu. Sehingga butuh proses untuk mengembalikan kondisi hutan.

"Memang kita pernah mempunyai kesalahan luar biasa. Kalau diingat tahun 1960-1970-an membabat hutan artinya kemakmuran, sehingga orang-orang yang paling terpandang apabila mempunyai jutaan hektar hutan yang siap dibabatnya," ungkap JK saat membuka Pekan Lingkungan Hidup dan Kehutanan di JCC, Jakarta, Kamis (9/6/2016).

Padahal dalam aturan itu, JK melanjutkan, sudah jelas mereka yang membabat hutan harus melakukan penghijauan kembali. Nyatanya, sangat sedikit yang melakuan kewajiban itu. Alhasil, luas hutan terus berkurang.

"Maka pembabatan hutan yang kita maksud untuk kemakmuran bangsa, justru menyebabkan kemiskinan bangsa akibat banjir, akibat lingkungan rusak, panaslah iklim di dunia ini, dan juga kita mempunyai akibat yang luar biasa ekologi kita semua ini," ucap JK.

Konsekuensi yang lebih jauh pun terpaksa harus dilakukan. Kini pemerintah harus memikirkan biaya rehabilitasi. Uang itu seharusnya tidak perlu dikeluarkan bila kelestarian hutan dijaga sejak dulu.

"Jadi ini juga satu kesalahan bersama, walaupun di luar negeri di beberapa seminar saya selalu katakan, ini kesalahan kalian semua di luar negeri ini, sehingga membayar di kemudian hari dengan carbon trading untuk membantu Indonesia," ujar JK.

Hal itu juga pernah dikatakan dalam satu pertemuan besar di Tokyo, Jepang. JK pernah ditanya oleh para petinggi negara soal bagaimana Indonesia menjaga hutan tropis yang sangat besar. Tapi pernyataan itu membuat JK marah.

"Saya ditanya, Indonesia punya tropical forest yang besar, tinggal menjaga saja. Siapa yang menjaga, kalian juga yang berurusan. Orang Amerika, Jepang, Korea datang membeli kayu untuk jendela semuanya," kata JK.

Karena itu, sambung JK, menjaga lingkungan hidup tidak hanya urusan satu negara, tapi tanggung jawab dunia.

"Di dalam makna kerja sama internasional memperbaiki lingkungan hidup untuk alam menjadi bersih, tempat binatang liar ini hidup yang bermakna hutan baik, lingkungan baik, air baik, kembali mengalir. Tidak seperti sekarang, sungai isinya lumpur dan sebagainya, dan juga bagian daripada kita semua menjaga itu," pungkas JK.

sumber & foto: liputan6.com

Komentar :


Media Sosial

Ikuti kami

Tentang Kami

Komentar Terbaru

Menarik sekali,boleh gabung gak?...
Nama: Oktaviyana di Wajah Bunda Indonesia: Senang Cari Ilmu

Hallo aku Tiwi, penyuluh online dari Arisan Mapan ini. aku...
Nama: Tiwi Mapan di Program Arisan Mapan

Terima kasih untuk tulisannya. Salam sayang untuk semua: Ibu Indonesia. reda...
Nama: Reda Gaudiamo di AriReda Tur Perdana di Usia Senja

Kontak Kami